Goa Gajah/sewa Mobil Bali Bali Bintours

Pura Goa Gajah

PURA GOA GAJAH  situs Sejarah candi Hindu – Bali di Bedahulu Ubud

Pura Goa Gajah, merupakan salah satu gua bersejarah, yang telah diakui oleh organisasi badan dunia PBB (UNESCO) menjadi salah satu warisan dunia. Tempat suci ini sering disebut dengan nama Candi Gua Gajah, terletak di Banjar Goa, Desa Bedulu, Kecamatan Blahbatuh, Kabupaten Gianyar dengan jarak tempuh sekitar 5 km dari kawasan wisata Ubud. Pura Hindu Goa Gajah sudah dikenal sejak masa pemerintahan beberapa raja di pulau Bali, diantaranya yaitu: Sri Dharmawangsa Wardhana Marakata Pangkajastano Tunggadewa (tahun 1022 Masehi), Raja Anak Wungsu (tahun 1053 Masehi), Paduka Sri Maha Guru (tahun 1324 Masehi).

Dan nama candi itu sendiri sebenarnya berasal dari kata “Lwa Gajah”, yang ditulis oleh “Mpu Prapanca” pada tahun 1365 Masehi berdasarkan kitab “Negara Kertha Gama”. Situs purbalaka Pura Goa Gajah dibangun pada abad ke-11, ketika pada saat itu masih diperintah oleh Raja “Sri Bedahulu”. Pada masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk di era Majapahit menulis bahwa “Lwa Gajah” terletak di desa Bedulu sebagai tempat pertapaan “Sang Bodadyaksa”.

Ada juga disebutkan istilah Kunjarakunjapada yang berarti “Asrama Kunjara” dimana dalam bahasa Sansekerta berarti “Gajah”. Asrama kunjara adalah asramanya “Rsi Agastya” yang terletak di Mysore (India Selatan), dimana terdapat banyak gajah liar hidup di sekitar asrama tersebut, jadi ada kemungkinan bahwa Goa Gajah dibangun untuk mengingatkan tentang Asrama Kunjarakunjapada di India.

Penemuan awal Goa Gajah dimulai dari laporan Hindia Belanda secara resmi oleh L.C. Heyting pada tahun 1923, yang melaporkan penemuan Arca Ganesha, Patung Tri Lingga, juga Patung Hariti kepada pemerintahan Hindia Belanda.

Kemudian Dr. W.F. Stutterhiem mulai melakukan penelitian lanjutan pada tahun 1925, dan pada tahun 1950 situs Arkeologi Kantor Indonesia melalui bagian dari bangunan kuno di Bali yang dipimpin oleh J.L. Krijgman melakukan penelitian dan penggalian pada tahun 1954 hingga tahun 1979, dan mereka menemukan sebuah kolam air suci kuno dengan enam (6) patung perempuan dilengkapi dengan pancuran dada. Dan Keberadaan dari patung tersebut sangat diyakini dapat memberikan pembersihan getaran aura bagi pengunjung sampai sekarang.

Ada sebuah bangunan yang menyimpan patung Ratu Brayut atau Dewi Hariti, yang pada awalnya memiliki karakter jahat, tapi setelah mendapat pelajaran agama Buddha akhirnya sifat jahatnya berubah menjadi kasih sayang dan pecinta terhadap anak – anak seperti terlihat pada patung.

Dan disebelah sisi kanan atas dari dinding gua, terdapat tulisan “Kumon” dan “Shy Wangsa” yang ditulis dalam huruf kwadrat Kediri, dan artinya yang masih belum bisa dipastikan dan diketahui oleh sejarawan. Menurut penelitian arkeologi dari bentuk seni patung dan kolam air suci kuno yang ada di Goa Gajah diyakini dan diwariskan dalam abad ke-11 masehi.

Kompleks Kawasan Candi Goa Gajah terdiri dari dua (2) bagian utama, yang berbentuk ‘T’ yaitu:

Kompleks Utara Warisan Hindu – Shivaism dan Artefak yang terdapat di kawasan ini, yaitu:

  • ARCA GANESHA

yang terdapat di dalam gua dan dalam mitologi Hindu, Ganesha adalah putra dari Dewa Siva dengan Dewi Parwati (Uma). Dewa Ganesha juga sering disebut sebagai penolak bahaya (Ganapati), juga sebagai simbol kebijaksanaan (Vinayaka). Selain itu, Ganesha memiliki tujuh nama sesuai dengan tugasnya. Dan wajah Ganesha sendiri memiliki wajah gajah, dengan tubuh manusia, dan dia memiliki 4 lengan, masing – masing tangan membawa sesuatu yang berbeda yang merupakan simbol dari:

  1. PARACU (kapak): Sebagai simbol untuk menghancurkan semua bahaya (artinya: memerangi kebodohan yang ada di dalam pikiran kita).
  2. MANGKUK (Semangkuk Air / Permen): dengan belalai menyedot ke dalam mangkuk (artinya: simbol pengetahuan yang harus diperoleh melalui pendidikan, di mana kita harus selalu belajar baik di sekolah maupun di masyarakat untuk masa depan yang lebih baik.
  3. PATAHAN TARING (fraktur gigi taring): simbol dari sifat keganasan (keraksasaan) yang telah diatasi (kontrol keganasan diri / introspeksi diri).
  4. AKSAMALA (Rantai Tak Terputus): Simbol pengetahuan yang tak terbatas (walaupun kita merasa pintar tetapi, masih ada banyak hal yang harus kita pelajari ketika kita masih hidup di dunia, karena pada dasarnya bahwa pengetahuan itu tidak akan pernah berakhir).
  • PATUNG TRI LINGGA / TRI MURTI

Di goa ini terdapat 3 (tiga) lingga yang pada dasarnya menjadi simbol “Siwa”, berdasarkan konsep Hindu Tri Murti, yaitu: (Brahma / Pencipta, Wisnu / Pemelihara, dan Siwa / Pelebur). Masing – masing dari lingga ini dikelilingi oleh 8 lingga kecil dengan landasan di satu tempat, serta secara umum “Lingga Yoni (batu tegak)” adalah lambang kekuatan / kekuasaan, kehidupan, kemakmuran, dan kesejahteraan hidup.

Di bagian luar Goa terdapat beberapa arca dan kolam tempat penyucian diri, yang di dalamnya terdapat patung air mancur widyadara dan widyadari.  PATUNG AIR MANCUR WIDYADARA – WIDYADARI merupakan deretan patung dengan air yang keluar, menjadi simbol malaikat dari surga yang memberi kemakmuran. Warisan peninggalan ini, terutama air biasanya digunakan untuk upacara penyucian terutama pada ritual keagamaan yang diadakan setiap 210 hari pada kalender Bali atau setiap enam (6) bulan, dan air di tempat ini adalah simbol “Amerta” (air kehidupan). Filosofi lainnya tentang mata air yang keluar dari patung juga menjadi simbol “Sapta Gangga” atau (7) tujuh Sungai Suci seperti: Sungai Gangga, Sungai Yamuna, Sungai Sindhu, Sungai Saraswati, Sungai Godavari, Sungai Narmada, dan Sungai Serayu.

  • ARCA MEN BRAYUT / RATU BRAYUT (Patung Dewi Hariti)

keberadaan dari patung ini menceritakan tentang kisah keluarga yang memiliki banyak anak dengan simbol kemakmuran, mitologi lainnya juga menceritakan tentang kisah-kisah Dewi Hariti, dalam agama Buddha dikategorikan sebagai “Yaksa” diklasifikasikan sebagai predator (Pemangsa) anak – anak, yang bernama “Yaksa Pancika”, dan suaminya bernama “Yaksa Atawaka”, tapi setelah menerima pelajaran kebaikan dari Budha, akhirnya Dewi Hariti menjadi pengasuh dan pecinta anak-anak.

  • ARCA BUDDHA (Dhyani Budha)

patung ini merupakan simbol dari dunia Buddha Amitaba sekarang dengan konsep “Vajradatu”, yang mengontrol sisi barat dengan sikap tangan dalam “Meditasi Tapa (Dhyana Mudra)”.

Kompleks Kawasan Selatan Warisan Buddhism dekat Tukad Petanu / Tukad Pangkung ditemukan oleh Mr. Concrat Spies (th. 1931), Artefak yang terdapat di area ini yaitu:

  • TIGA BELAS STUPA BUDHA BERJENJANG (komposisi Catra atau ukiran seperti payung) dan Tiga stupa bercabang yang dipahat pada batu besar: merupakan simbol jaman keemasan agama Buddha. Catra ini dibuat pada abad ke-10 masehi, sejaman dengan prasasti Blanjong (Sanur) sekitar tahun 913. Kondisi stupa tidak lengkap yang disebabkan oleh Bencana yang terjadi di Bali pada tahun 1917.
  • KUIL PETAPAN RATU BUDDHA

yang terletak di selatan, diatas sungai Petanu (Tukad pangkung), dan terdapat patung Buddha yang disimpan pada sebuah bangunan. Keberadaan dari patung ini diperkirakan ada sejak abad ke-9, hal ini merupakan salah satu bukti dari penyebaran agama Buddha di Bali.

Kawasan Candi Goa Gajah ini dibangun oleh “Raja Sri Bedahulu” tahun 1365 Masehi, dan Raja ini ditaklukkan oleh Maha Patih Gajah Mada pada tahun 1341 Masehi, serta menjadi kerajaan bawahan Majapahit. Dalam prasasti tersebut telah dijelaskan bahwa Raja Sri Bedahulu memiliki nama “Raja Sri Astasura Ratna Bumi Banten”. Jadi jelas konsep dasar di kuil Goa Gajah adalah budaya campuran agama Hindu dan agama Budha (Buddism dan Shivaism) adalah bukti arkeologi di Goa gajah yang merupakan refleksi toleransi beragama di masa lalu yang masih dapat kita temukan saat ini di Bali.

Menurut informasi sejarah, peninggalan agama Buddha lebih tua sekitar abad ke-9 masehi sampai abad ke-10 masehi, dan agama hindu abad ke-11 masehi.

Pura Goa Gajah sangat terkenal serta sering dikunjungi oleh para wisatawan baik wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara ketika mereka melakukan perjalanan wisata ke Gunung berapi Kintamani Bali.

Peta lokasi.

HARGA TIKET MASUK PURA GOA GAJAH

Harga tiket (karcis) masuk akan dikenakan sebesar Rp. 15.000 per orang untuk domestik dewasa, dan harus di bayar di loket pintu masuk sebelum menuju Obyek Wisata Pura.

Cara mudah bagaimana melakukan wisata ke Pura Goa (Gua) Gajah Bedahulu – Gianyar – Bali dan tempat-tempat menarik lainnya di Bali dengan menggunakan jasa sewa mobil Bali, dan memilih pilihan paket kintamani tour untuk menghemat biaya tour anda selama berlibur di Bali dan untuk mengetahui lebih lengkapnya silakan anda mengunjungi wesite kami di www.balibintours.com

Dan, kami sangat menghargai setiap pertanyaan yang diberikan, juga kami akan berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk merencanakan liburan Anda, karena kami mengerti betul bahwa kepuasan Anda adalah tujuan kami.

Berikut ini akan kami informasikan mengenai harga tiket masuk dan parkir di objek-objek wisata terbaru di bali  2017

 

Hasil gambar untuk objek wisata tirta gangga

Karang asem Tirta Gangga

  • Harga Tiket Objek wisata Karangasem
Objek Wisata Tiket Masuk
Pura Besakih Rp 15.000 /pax
Amed Parkir Rp 5.000
Taman Ujung Rp 10.000 /pax
Candidasa Parkir Rp 5.000
Tirta Gangga Rp 10.000 / pax
Tulamben Parkir Rp 5.000
Bukit Jambul Parkir Rp 5.000
Tenganan Parkir Rp 5.000
Labuan Amuk Tiket Masuk, Rp 10.000/pax
Parkir Rp 5.000
Pantai Padang Bai Parkir Rp 5.000
Pura Lempuyang Parkir Rp 5.000 /
Pantai Bias Tugel Rp 5.000 / pax
Pantai Virgin Perasi Karangasem Tiket Masuk, Rp 10.000/ pax

Kertagosa-Klungkung, Bali

  • Harga tiket Objek wisata Klungkung
Obyek Wisata Harga Tiket Masuk
Pura Goa Lawah Rp 6.000 /pax.
Rp 5.000 /Anak.
Sewa kain Sarung, Rp 5.000.
Kerta Gosa Rp 12.000/Pax

Hasil gambar untuk gianyar

Kota Gianyar

  • Harga Tiket Objek Wisata Di Gianyar
Nama Obyek Pariwisata Harga Tiket Masuk
Pasar Sukawati Parkir Rp 5.000 /mobil
Pura Tirta Empul Tampak Siring Rp 15.000 /pax
Parkir Rp 5000 / mobil.
Bali Bird Park Dewasa, Rp 150.000 /pax
Umur 2-12 tahun, Rp 75.000/anak.
bebas biaya untuk Bayi (umur dibawah 3 tahun).
Bali Safari Marine Park Dewasa, Rp 150.000 /pax.
Umur 3-12 tahun, Rp 135.000/ anak.
Goa Gajah Rp 15.000 /pax
Parkir Rp 5000 / mobil.
Ubud Monkey Forest Dewasa Rp 50.000 /pax
Umur 3 – 12 tahun, Rp 40.000 / anak.
Parkir gratis untuk pengunjung.
Gunung Kawi Rp 15.000 /pax
Parkir Rp 5000 / mobil.
Sawah Terasering Tegalalang Ubud Rp 10.000 /pax
Parkir Rp 5000 / mobil.
Taman Nusa Bali Dewasa, Rp 85.000 /pax
Anak (2-12 tahun), Rp 70.000 / orang.
Bayi (0-2 tahun), gratis.
Bali Fun World Gianyar Rp 45.000 /pax
Dewasa berumur diatas 60 tahun, gratis.
Anak berumur 18 bulan, gratis parkir.
Bali Zoo Park Rp 110.000 /pax
Anak – anak Rp 85.000 / anak (Umur anak, 2 – 12 tahun).
Air Terjun Tegenungan Rp 10.000 / pax.

Desa Penglipuran-Bangli,Bali

  • Harga Tiket Objek Wisata Bangli
Objek Wisata Biaya Tiket Masuk
Kintamani Rp 15.000 /pax.
Parkir Rp 5000 / mobil.
Danau Batur Parkir Rp 5.000 / mobil.
Danau Tamblingan Rp 10.000 / pax.
Kolam Air Panas Toya Devasya Dewasa, Rp 60.000 /pax..
Anak-Anak, Rp 30.000 /pax.
Pemandian Air Panas Kintamani Dewasa, Rp 60.000 / pax.
Anak-Anak, Rp 30.000 /pax.
Desa Penglipuran Tiket Masuk WNI:
Rp 15.000 / pax.
Rp 10.000 / 1 anak.Tiket Masuk WNA:
Rp 30.000 / 1 pax.
Rp 25.000 / 1 anak.Parkir mobil, Rp 5.000 / 1 mobil.

Hasil gambar untuk denpasar

Kota Denpasar

  • Harga Tiket Objek Wisata Badung dan Denpasar
Tempat Pariwisata Tiket Masuk
pantai Kuta Parkir Rp.5000
Pantai Sanur Parkir Rp. 5000
Pantai Jimbaran Parkir Rp. 5000
Pantai Nusa Dua Parkir Rp 5.000
Pantai Kedonganan Parkir Rp. 5000
Tanjung Benoa Parkir Rp 5.000
Pantai Dreamland Rp 15.000
Pura Luhur Uluwatu Rp 20.000 /pax.
Parkir Rp 5.000
GWK – Garuda Wisnu Kencana Rp 70.000 / 1pax.
Rp 70.000 / Mahasiswa.
Rp 50.000 / 1 Anak yang tubuh nya tinggi.
Rp 50.000 / 1 orang pelajar (SMU/SMP/SD).
Pura Taman Ayun Rp 10.000 /pax..
Parkir Rp 5000
Art Center Parkir Rp 5.000
Museum Bali Rp 10.000 /pax.
Monumen Bajra Sandhi Dewasa, Rp 10.000 /pax.
Anak, Rp 5.000 /pax..
New Kuta Green Park Domestik: Rp 90.000 / 1pax.
Anak: Rp 65.000 / 1 anak.
Waterbom Bali Dewasa: Rp. 310.000 /pax.
Anak: Rp. 265.000 / anak, umur dibawah 11 tahun.
Sangeh Monkey Forest Rp 10.000 /pax.
Pantai Pandawa Rp 8.000 /pax.
Parkir mobil – Rp 5.000 /
Parkir motor – Rp 2.000 /
Mangrove Forest Bali Rp 5.000 /pax.

Ulun Danu

Pura Ulun Danu-Bedugul-Tabanan

  • Harga Tiket Objek wisata Tabanan
Tempat Pariwisata Tiket Masuk
Tanah Lot Dewasa, Rp 20.000 /pax.
Anak, Rp 15.000 / anak.
Parkir motor, Rp 2.000 / 1 motor.
Parkir mobil, Rp 5.000 / 1 mobil.
Parkir bus, Rp 10.000 / 1 bus.
Kebun Raya Bedugul Rp 9.000/pax.
Tiket kendaraan roda dua Rp 3.000 / motor.
Kendaraan roda empat Rp 6. 000 / mobil.
Bus Rp 12.000.
Serta tiket mobil masuk Rp 12.000.
Jatiluwih Rp 15.000 /pax.
Taman Margarana Gratis
Taman Kupu Kupu Tabanan Dewasa, Rp 75.000 / pax.
Anak, Rp 37.000 / anak.
Alas Kedaton Dewasa, Rp 10.000 /pax.
Anak, Rp 7.500 / anak.
Parkir motor, Rp 2.000 / 1 motor.
Parkir mobil, Rp 5.000 / 1 mobil.
Parkir bus, Rp 10.000 / 1 bus.
Candi Kuning Rp 10.000 /pax.
Pemandian Air Panas Angseri Tabanan Kolam Umum – Rp 4.000 /pax.
Kolam Private – Rp 10.000 / orang (durasi 30 menit)
Air Panas Penatahan Kolam Umum – Rp 10.000 /pax.
Kolam Private – Rp 25.000 /  (durasi 1 jam)
Danau Beratan Bedugul / Pura Ulun Danu Dewasa, Rp 20.000 /pax.
Anak, Rp 15.000 / anak.
Parkir motor, Rp 2.000 / 1 motor.
Parkir mobil, Rp 5.000 / 1 mobil.
Parkir bus, Rp 10.000 / 1 bus.

Hasil gambar untuk buleleng

Kota Singaraja-Buleleng

  • Harga Tiket Objek Wisata Buleleng
Tempat Wisata Tiket Masuk
Pantai Lovina Parkir Rp 5000
Air Panas Banjar Dewasa, Rp 5.000 / pax.
Anak, Rp 3.000 / anak.
Parkir Rp 5000
Air Terjun Gitgit Dewasa, Rp 5.000 /pax.
Anak, Rp 3.000 /anak.
Parkir Rp 5000

Comments

comments